Rabu, 03 Maret 2010

Apa itu Research, Riset atau Penelitian?
Kata penelitian dalam Bahasa Inggris adalah Research. Dari kata ini kita
membuat istilah Riset dalam Bahasa Indonesia. Kata research sering digunakan
untuk mewakili serangkaian kegiatan atau untuk mengartikan sesuatu yang
kurang tepat sehingga perlu diluruskan terlebih dahulu.
Untuk memahami apa itu riset atau penelitian, kita perlu tahu apa yang bukan
dikatagorikan riset dan apa karakteristik riset.
Apa yang Bukan Riset
Perlu diketahui bahwa research atau penelitian atau riset:
1. Bukan hanya mengumpulkan informasi tentang sesuatu atau beberapa hal.
Ini namanya pencarian informasi (information discovery)
2. Bukan memindahkan fakta dari satu lokasi ke lokasi lain, dengan
menghilangkan inti dari riset yaitu: intepretasi data. Misalnya seorang
mahasiswa membuat tulisan tentang Teknologi Pendeteksi Gempa Bumi yang
membutuhkan sumber informasi dari berbagai macam sumber dan format.
Namun demikian karena sifatnya mengkoleksi data, informasi dari berbagai
sumber dan kemudian menyusunnya menjadi sebuah tulisan tanpa intepretasi
data, maka kegiatan yang menghasilkan tulisan ini bukanlah riset.
3. Bukan mencari informasi tertentu secara acak. Misalnya kita ingin membeli
rumah, kemudian kita mencari informasi-informasi tentang rumah-rumah
yang setipe, harga yang mendekati, lokasi yang bervariasi dan model-model
yang ditawarkan melalui brosur-brosur perumahan untuk menentukan rumah
yang seperti apa yang kita inginkan, sesuai dengan kebutuhan dan
kemampuan
4. Bukan sekedar istilah untuk menarik perhatian. Beberapa iklan produk
menggunakan kata “riset” untuk menarik perhatian konsumen dan
meyakinkan konsumen bahwa produk mereka bermutu.
Karakteristik Riset
Jika riset bukanlah 4 hal di atas maka apakah riset itu?
Riset adalah proses mengumpulkan, menganalisis, dan
menerjemahkan informasi atau data secara sistematis untuk
menambah pemahaman kita terhadap suatu fenomena
tertentu yang menarik perhatian kita.
Sekalipun kegiatan ini dapat saja terjadi untuk hal sehari-hari, tapi kita fokuskan
pada FORMAL RESEARCH yaitu riset yang ditujukan untuk menambah
pemahaman kita terhadap suatu fenomena dan untuk dikomunikasikan kepada
komunitas (dipublikasikan).
Research Umi Proboyekti, S.Kom,MLIS
Fakultas Teknik Universitas Kristen Duta Wacana 2
Teknik Informatika & Sistem Informasi
Menurut Paul Leedy dalam Practical Research, ada 8 karakteristik riset:
1. Riset berasal dari satu pertanyaan atau masalah: dengan menanyakan
pertanyaan kita sedang berupaya untuk stimulasi dimulainya proses
penelitian. Sumber pertanyaan dapat berasal dari sekitar kita.
2. Riset membutuhkan tujuan yang jelas : pernyataan tujuan ini menjawab
pertanyaan : “ Masalah apa yang akan diselesaikan/dipecahkan?” tujuan
adalah pernyataan permasalahan yang akan dipecahkan dalam riset.
3. Riset membutuhkan rencana spesifik: untuk melakukan penelitian rencana
kegiatan disusun. Selain menetapkan tujuan dari riset, kita harus menetapkan
juga bagaimana mencapai tujuan tersebut. Beberapa hal yang perlu
diputuskan misalnya: dimana mendapatkan data? Bagaimana mengumpulkan
data tersebut? Apakah data yang ada berelasi dengan permasalahan yang
ditetapkan dalam riset?
4. Riset biasanya membagi masalah prinsip menjadi beberapa submasalah:
untuk mempermudah menjawab permasalahan, biasanya masalah
yang prinsip dibagi menjadi beberapa sub masalah.
Masalah : Kompresi data dengan algoritma substitution
Sub-masalah:
- bagaimana melakukan kompresi data pada file teks hingga hasil
kompresi 30% dari file asli?
- bagaimana melakukan dekompresi pada file teks tanpa mengubah isi?
5. Riset dilakukan berdasarkan masalah, pertanyaan atau hipotesis riset
yang spesifik: Hipotesis adalah asumsi atau dugaan yang logis yang
memberikan jawaban sementara tentang permasalahan riset berdasarkan
penyelidikan awal. Hipotesis mengarahkan kita ke sumber-sumber informasi
yang membantu kita untuk menyelesaikan dan menjawab permasalahan riset
yang sudah ditetapkan. Hipotesis bisa lebih dari satu. Hipotesis mempunyai
kemungkinan didukung atau tidak didukung oleh data. Jika suatu hipotesis
tidak didukung oleh data, maka hipotesis itu
6. Riset mengakui asumsi-asumi: Dalam riset, asumsi merupakan hal penting
untuk ditetapkan. Asumsi adalah kondisi yang ditetapkan sehingga
jangkauan riset jelas batasnya. Asumsi juga bisa merupakan batasan sistem
di mana kita melakukan riset.
7. Riset membutuhkan data dan intepretasi data untuk menyelesaikan
masalah yang mendasari adanya riset: Pentingnya data bergantung pada
bagaimana peneliti memberi arti dan menarik inti sari dari data-data yang
Research Umi Proboyekti, S.Kom,MLIS
Fakultas Teknik Universitas Kristen Duta Wacana 3
Teknik Informatika & Sistem Informasi
tersedia. Di dalam riset data yang tidak diintepretasikan/diterjemahkan tidak
berarti apapun.
8. Riset bersifat siklus: siklus dari riset dapat digambarkan seperti pada
Gambar 1.1.
Gambar 1.1: Siklus Riset
Untuk memulai suatu penelitian, permasalahan yang akan dipecahkan perlu
ditemukan lebih dahulu. Beberapa hal yang membantu penemuan tersebut
adalah: membaca artikel jurnal-jurnal ilmiah pada bidang yang diminati.
Dengan membaca beberapa artikel jurnal yang memuat permasalahan dan
pemecahannya diharapkan ada stimulasi dari pembacaan tersebut untuk
menimbulkan ide-ide lain yang layak untuk diteliti.
Permasalahan sebagai Inti Riset
Pada dasarnya riset dapat dikatagorikan menjadi dua jenis:
1. basic research/penelitian dasar
mengembangkan suatu teori atau konsep dalam bidang tertentu
2. applied research/penelitian terapan
Research Umi Proboyekti, S.Kom,MLIS
Fakultas Teknik Universitas Kristen Duta Wacana 4
Teknik Informatika & Sistem Informasi
berkaitan dengan suatu penerapan teori untuk mendapatkan
perbandingan, hasil kinerja atau menghasilkan suatu produk yang
membantu manusia.
dalam kedua jenis riset tersebut, adalah penting untuk menentukan
permasalahan yang akan dibahas dan diselesaikan. Permasalahan tersebut
biasanya berupa pertanyaaan yang jawabannya memberikan hal baru yang
berbeda dan permasalahan tersebut mengembangkan pengetahuan tentang
sesuatu misalnya cara berpikir yang baru tentang sesuatu, kemungkin baru
dalam penerapan atau membuka jalan bagi penelitian selanjutnya.
Permasalahan untuk riset haruslah mengandung interpretasi data yang
merupakan hasil pemikiran si peneliti dalam mencari jawaban dari permasalahan
dalam penelitiannya. Untuk memastikan bahwa permasalahan tersebut
mengandung interpretasi data pastikan hindari situasi di bawah ini:
1. pengumpulan informasi untuk memperdalam pemahaman kita terhadap
sesuatu. Misalnya suatu riset untuk mengetahui lebih dalam tentang cara
kerja router.
2. perbandingan antara dua kumpulan data. Misalnya membandingkan
jumlah mahasiswa baru di beberapa PTS di Yogya pasca gempa.
3. memanfaatkan komputer sebagai kalkulator besar tanpa disertai analisis
atau interpretasi data. Misalnya menggunakan komputer untuk
menghitung sekumpulan data dengan rumus ABC.
4. permasalahan yang langsung dapat dijawab dengan “YA” atau “TIDAK”.
Misalnya: Apakah koneksi jaringan dengan kabel fiber optic lebih cepat
dari pada kabel UTP?
Permasalahan yang tidak memenuhi syarat hanya akan menghasilkan penelitian
yang tidak memenuhi standar penelitian. Jika demikian maka penelitian tersebut
adalah pekerjaan yang sia-sia.
Tipe Karya Ilmiah
Berikut ini beberapa tipe karya ilmiah :
•ANALISIS melihat apa yang dibalik permukaan materi: melihat hubungan
antar bagian dan keseluruhan, mengenali hubungan antara sebab-akibat,
mencari hal-hal penting, mempertanyakan suatu validitas. Kata tanya yang
digunakan BAGAIMANA, atau APA.Kalimat tanya yang dibentuk bukanlah
kalimat tanya yang tertutup atau hanya membutuhkan jawaban “ya” atau
“tidak”. Kalimat tanya yang dibentuk membutuhkan penjabaran dalam
menjawabnya. Penjabaran itulah yang kemudian menjadi karya ilmiah yang
disusun dalam bab-bab yang berurutan dan saling berhubungan.
Research Umi Proboyekti, S.Kom,MLIS
Fakultas Teknik Universitas Kristen Duta Wacana 5
Teknik Informatika & Sistem Informasi
Contoh rumusan masalah :
- Bagaimana Metadata Dublin Core yang memiliki 15 elemen mampu
mengklasifikasikan informasi berbentuk image, audio dan video?
- Bagaimana data ciri khas masing-masing informasi tersebut dapat diadaptasi
oleh Metadata Dublin Core?
- Apa faktor-faktor dalam metode Winter yang menyebabkan perubahan nilai
produksi barang tertentu?
- Bagaimana menghasilkan trend prestasi akademik dari setiap angkatan
mahasiswa berdasarkan hasil test masuk?
•PERBANDINGAN berarti mencari perbedaan dan persamaan. Aspek yang
dibandingkan disiapkan dan digunakan untuk menyusun penulisan.
Contoh :
- Bandingkan performa akses ke digital library dengan repository terpusat di
satu server dengan kapasitas besar, dengan akses ke digital library dengan
repository terdistribusi dengan kapasitas sedang. Perbandingan yang dapat
dilihat dari kecepatan akses, macam standar yang diperlukan, prosedur
update data, prosedur pemeliharaan, keamanan data dll.
- Bandingkan alternatif pendukung keputusan tentang banyak barang yang
diproduksi berdasarkan metode X dan metode Y dengan parameter jenis
barang, dan jumlah barang.
- Bandingkan ketepatan dokumen hasil pencarian dengan metode X dan Y
berdasarkan faktor-faktor: jumlah istilah, bobot istilah dan kecepatan proses.
•ARGUMENTASI (setuju atau tidak setuju) meminta kita berada di satu sisi
berdasarkan analisis dari bukti-bukti yang kuat dan alasan yang jelas dan
dapat diterima.
Pada dasarnya hanya ada dua tipe dari 3 tipe yang dijelaskan di atas yaitu tipe
analisis dan argumentasi. Tipe perbandingan termasuk dalam tipe analisis karena
melakukan analisis terhadap 2 hal yang dibandingkan.
Sumber :
Leedy, Paul.D., Jeanne.E. Ormrod. Practical Research: Planning and Design a
Research Edisi 8 [2005]. Ohio : Pearson Merrill Prentice Hall.




1
ANALISIS PENGARUH RASIO LIKUIDITAS, LEVERAGE, AKTIVITAS, DAN
PROFITABILITAS TERHADAP RETURN SAHAM
(STUDI PADA PERUSAHAAN MAKANAN DAN MINUMAN DENGAN KATEGORI
INDUSTRI BARANG KONSUMSI DI BEJ)
I G. K. A. ULUPUI
Jurusan Akuntansi
Fakultas Ekonomi, Universitas Udayana
ABSTRACT
The purpose of this study is to empirically study the effect of accounting variables—liquidity
ratio, leverage, activity ratio, and profitability ratio—on stock returns of the food and beverage
firms registered between 1999--2005 on Jakarta Stock Exchange (JSX). The data is sampled
using purposive sample judgment method. From 21 firms registered on JSX only 13 are used as
samples for this study. The firms included are Asia Inti Sarana, Ades Alfindo Putra Setia, Aqua
Golden Mississipi, Davomas Abadi, Mayora Indah, Indofood Sukses Makmur, Ultra Jaya Milk,
Sinar Mas Agro Resources and Technology, Sari Husada , Cahaya Kalbar, Delta Djakarta, Fast
Food Indonesia and Tunas Baru Lampung. The result of this study using multiple regression
finds that only two variables (return on asset and current ratio) that significantly affect the
following year stock return with level of significance 5 percent.
Keywords: financial statements, financial ratio, stock return
I. LATAR BELAKANG
Departemen Perindustrian dan Perdagangan mengeluarkan target pertumbuhan sektor
industri rata-rata 8 persen per tahun untuk periode 2005—2009. Selain itu, ditetapkan empat
kelompok industri prioritas, yaitu industri berbasis pertanian atau agro (pengolahan kelapa sawit,
pengalengan ikan, karet, kayu, cokelat, dan lain-lain), industri alat-alat transportasi (kendaraan
bermotor, perkapalan, dan kedirgantaraan), industri telematika (informasi dan telekomunikasi)
dan manufaktur (tekstil, alas kaki, keramik, elektronik, konsumsi kertas, dan ban)
(http//www.kompas.co id). Namun, faktor utama yang menentukan kapasitas produksi suatu
industri adalah modal investasi awal, perkembangan industri, ketersediaan SDM, teknologi
sumber daya alam, dan sektor-sektor pendukung.
Salah satu sektor pendukung untuk kelangsungan suatu industri adalah tersedianya dana.
Sumber dana murah yang dapat diperoleh oleh suatu industri adalah dengan menjual saham
kepada publik di pasar modal. Pasar modal di Indonesia, yaitu BEJ dapat menjadi media
pertemuan antara investor dan industri. Khusus untuk industri (manufacture) terdapat 153
perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Jakarta (BEJ) dan industri makanan dan minuman ada
2
sebanyak 20 perusahaan (ICMD, 2004). Masih sedikitnya industri makanan dan minuman yang
mencari dana melalui pasar modal membuka kesempatan luas bagi perusahaan sejenis lainnya
untuk mencari dana di BEJ.
Bagi perusahaan yang ingin masuk ke pasar modal perlu memperhatikan syarat-syarat
yang dikeluarkan oleh Bapepam sebagai regulator pasar modal. Selain itu, perusahaan juga harus
mampu meningkatkan nilai perusahaan sehingga terjadi peningkatan penjualan sahamnya di
pasar modal. Jika diasumsikan investor adalah seorang yang rasional, maka investor tersebut
pasti akan sangat memperhatikan aspek fundamental untuk menilai ekspektasi imbal hasil yang
akan diperolehnya.
Laporan keuangan merupakan sebuah informasi yang penting bagi investor dalam
mengambil keputusan investasi. Manfaat laporan keuangan tersebut menjadi optimal bagi
investor apabila investor dapat menganalisis lebih lanjut melalui analisis rasio keuangan
(Penman, 1991). Horigan (1965) dalam (Tuasikal, 2001) menyatakan bahwa rasio keuangan
berguna untuk memprediksi kesulitan keuangan perusahaan, hasil operasi, kondisi keuangan
perusahaan saat ini dan pada masa mendatang, serta sebagai pedoman bagi investor mengenai
kinerja masa lalu dan masa mendatang.
Rasio keuangan yang berasal dari laporan keuangan ini sering disebut faktor fundamental
perusahaan yang dilakukan dengan teknik analisis fundamental. Bagi perusahaan-perusahaan
yang go public diharuskan menyertakan rasio keuangan yang relevan sesuai dengan Keputusan
Ketua Bapepam Nomor KEP-51/PM/1996 tanggal 17 Januari 1996 (BEJ).
Pengujian-pengujian yang dilakukan pada pasar modal di Indonesia banyak diilhami oleh
penelitian-penelitian terdahulu yang dilakukan di negara lain, seperti O’Connor (1973) yang
memelopori studi mengenai hubungan antara rasio keuangan berguna bagi investor (pemegang
saham biasa) untuk mengambil keputusan. Hasil pengujiannya menunjukkan bahwa analisis
kekuatan dari variasi model ratio dengan rate of return menunjukkan adanya keragaman akan
manfaat rasio keuangan bagi investor pemegang saham biasa. Ou & Penman (89) meneliti
manfaat laporan keuangan dalam memprediksi return saham. Hasil riset mereka menunjukkan
bahwa informasi akuntansi mengandung informasi fundamental yang tidak tercermin dalam
harga saham. Gupa dan Heufner (1972) melanjutkan bahwa rasio-rasio keuangan tertentu
memiliki manfaat atau arti yang berbeda ketika diasosiasikan dengan karakteristik industri
tertentu yang berbeda. Mirip dengan pernyataan Gupa dan Heufner adalah apa yang dikemukakan
3
oleh Foster (1986). Ia mengemukakan bahwa rasio tertentu antara industri yang satu dengan
lainnya memiliki perbedaan yang signifikan.
Investor perlu memiliki tolok ukur agar dapat mengetahui apakah jika ia melakukan
investasi pada suatu perusahaan ia akan mendapatkan gain (keuntungan) apabila sahamnya
dijual. Investor dapat menggunakan tingkat imbal hasil sebagai tolok ukur untuk melihat
ekspektasi hasil suatu saham.
Riset mengenai kegunaan informasi akuntansi (laporan keuangan) dalam hubungannya
dengan return dan harga saham di Bursa Efek Jakarta telah banyak dilakukan, antara lain sebagai
berikut. Machfoedz (1994) menguji manfaat rasio keuangan dalam memprediksi perubahan laba
perusahaan pada masa depan pada 89 perusahaan pemanufakturan yang terdaftar di BEJ dari
tahun 1989 -1993. Asyik (1999) menemukan bahwa rasio neraca dan laba rugi memiliki
hubungan yang lebih kuat dengan return saham dibandingkan dengan rasio arus kas. Kennedy
JSP, (2003), meneliti pengaruh ROA, ROE, earnings per share, profit margin, asset turnover,
rasio leverage, dan debt to equity ratio terhadap return saham. Triyono dan Jogiyanto (2000)
meneliti hubungan kandungan informasi arus kas, komponen arus kas, dan laba akuntansi dengan
harga saham atau return saham.Tuasikal (2001) menguji manfaat informasi akuntansi dalam
memprediksi return saham. Mirip dengan Tuasikal sebelumnya Parawiyati et al. (2000) meneliti
penggunaan informasi keuangan untuk memprediksi keuntungan investasi bagi investor di pasar
modal. Hasil pengujiannya menunjukkan bahwa variabel informasi keuangan tersebut
berpengaruh signifikan sebagai prediktor laba dan arus kas untuk satu, dua, dan empat tahun ke
depan. Selain itu, Natarsyah S. (2002) menganalisis pengaruh beberapa faktor fundamental dan
risiko sistematik terhadap harga saham. Penelitiannya merupakan studi terhadap 16 industri
barang konsumsi yang go public di pasar modal dalam periode 8 tahun (1990—1997) dengan
mengasumsikan bahwa harga saham merupakan fungsi dari ROA, ROE, beta, book value,
debt/equity dan required rate of return. Setelah melakukan pengujian terhadap hipotesis
diperoleh hasil bahwa faktor fundamental seperti return on assets, dividend payout ratio, debt to
equity ratio, book value equity pershare, dan indeks beta berpengaruh terhadap harga saham
perusahaan.
Uraian di atas menunjukkan bahwa hasil penelitian mengenai pengaruh rasio keuangan
terhadap harga atau return saham masih sangat bervariatif. Melihat laba dan juga leverage masih
menjadi perhatian yang penting bagi investor maka penelitian ini ingin menganalisis kembali
4
temuan penelitian sebelumnya dari sudut fundamental perusahaan, yaitu rasio yang terdapat
dalam laba (profitabilitas), terutama ROA, ROE, leverage, juga rasio likuiditas dan aktivitas
terhadap tingkat imbal hasil (return) saham perusahaan-perusahaan yang masuk kategori industri
barang konsumsi di BEJ.
Tujuan penelitian ini adalah untuk memberikan temuan empiris tentang pengaruh variabel
akuntansi, khususnya yang berkaitan dengan rasio keuangan pada tingkat individual terhadap
return saham perusahaan-perusahaan yang masuk kategori industri makanan dan minuman yang
terdaftar di BEJ sejak tahun 1999—2005.
II. KAJIAN PUSTAKA DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS
2.1 Rasio Keuangan dan Manfaatnya
Rasio keuangan digunakan untuk membandingkan risiko dan tingkat imbal hasil dari
berbagai perusahaan untuk membantu investor dan kreditor membuat keputusan investasi dan
kredit yang baik (White et al., 2002). Ada empat kategori rasio yang digunakan untuk mengukur
berbagai aspek dari hubungan risiko dan return (White et al., 2002), yaitu sebagai berikut.
(1) Analisis likuiditas: mengukur kecukupan sumber kas perusahaan untuk memenuhi
kewajiban yang berkaitan dengan kas dalam jangka pendek.
(2) Analisis solvency dan long term debt (leverage): menelaah struktur modal perusahaan,
termasuk sumber dana jangka panjang dan kemampuan perusahaan untuk memenuhi
kewajiban investasi dan utang jangka panjang.
(3) Analisis aktivitas: mengevaluasi revenue dan output yang dihasilkan oleh aset
perusahaan.
(4) Analisis profitabilitas: mengukur earnings (laba) perusahaan relatif terhadap revenue
(sales) dan modal yang diinvestasikan.
Salah satu tujuan dan keunggulan dari rasio adalah dapat digunakan untuk
membandingkan hubungan return dan risiko dari perusahaan dengan ukuran yang berbeda. Rasio
juga dapat menunjukkan profil suatu perusahaan, karakteristik ekonomi, strategi bersaing dan
keunikan karakteristik operasi, keuangan dan investasi.
2.2 Jenis-jenis Rasio Keuangan
5
Terdapat berbagai definisi tentang rasio dan begitu variatif antara satu analis dengan
lainnya demikian juga antara satu text book dengan text book lainnya atau antara satu laporan
keuangan dengan laporan keuangan lainnya (White, 2002). Berikut dikutip beberapa rasio
keuangan yang umum digunakan yang disadur dari buku The Analysis and Use of Financial
Statements oleh White, Sondhi dan Fried (2002) hal. 119—135.
Activity analysis
Aktivitas operasi perusahaan membutuhkan investasi, baik untuk aset yang bersifat jangka
pendek (inventory and account receivable) maupun jangka panjang (property, plan, and
equipment). Rasio aktivitas menggambarkan hubungan antara tingkat operasi perusahaan (sales)
dengan aset yang dibutuhkan untuk menunjang kegiatan operasi perusahaan tersebut. Rasio
aktivitas juga dapat digunakan untuk memprediksi modal yang dibutuhkan perusahaan (baik
untuk kegiatan operasi maupun jangka panjang). Misalnya untuk meningkatkan penjualan akan
membutuhkan tambahan aset. Rasio aktivitas memungkinkan para analis menduga kebutuhan ini
serta menilai kemampuan perusahaan untuk mendapatkan aset yang dibutuhkan untuk
mempertahankan tingkat pertumbuhannya.Dua buah contoh rasio aktivitas: inventory turnover,
total asset turn over.
Working Capital Ratio
Konsep modal kerja atau operasi ini didasarkan atas klasifikasi aset dan liabilities dalam
bentuk kategori lancar dan tidak lancar. Perbedaan secara tradisional antara current asset dan
liabilities didasarkan pada jatuh tempo kurang dari satu tahun atau berdasarkan siklus operasi
perusahaan yang normal (jika lebih). Terdapat tiga rasio membandingkan kas dengan utang
lancar untuk mengukur kewajiban perusahaan (cash obligations): current ratio, cash ratio, cash
flow from operations ratio.
Leverage (Debt) Ratio
Semakin tinggi proporsi debt relatif terhadap ekuitas meningkatkan risiko perusahaan.
Sebagaimana rasio lainnya faktor industri dan ekonomi sangat mempengaruhi, baik tingkat debt
maupun sifat debt (jatuh tempo dan tingkat bunga tetap dan variabel). Misalnya industri dengan
modal yang intensif cenderung untuk menggunakan tingkat debt yang tinggi untuk mendanai
property, plan, and equipment-nya. Debt untuk mendanai kegiatan semacam itu harus bersifat
jangka panjang agar sesuai dengan jangka waktu aset yang diperoleh. Debt ratio ditunjukkan
dengan perbandingan debt to total capital, debt to equity .
6
Profitability Analysis
Investor di pasar modal sangat memperhatikan kemampuan perusahaan untuk
menghasilkan, menunjang, dan meningkatkan profit. Profitability dapat diukur beberapa hal yang
berbeda, namun dalam dimensi yang saling terkait. Pertama, terdapat hubungan antara profit
dengan sales sehingga terjadi residual return bagi perusahaan per rupiah penjualan. Pengukuran
yang lainnya adalah return on investment (ROI) atau disebut juga return on asset (ROA), yang
berkaitan dengan profit dan investasi atau aset yang digunakan untuk menghasilkannya. Return
on sales dapat berupa rasio gross margin, operating margin, profit margin. Return on
investment dapat berupa rasio return on asset, dan return on equity.
Penelitian ini menggunakan rasio likuiditas atau working capital ratio, rasio aktivitas
(asset turn over), rasio debt, dan rasio profitabilitas yang masing-masing dipilih salah satu
perhitungan rasio dari masing-masing rasio di atas. Misalnya untuk rasio aktivitas dinyatakan
dengan total asset turn over (ATO), rasio likuiditas menggunakan current ratio (CURRENT),
rasio debt atau leverage dijelaskan dengan debt to equity ratio (DTE), sedangkan rasio
profitabilitas diukur dengan rasio return on asset. Hal ini sesuai dengan variabel yang digunakan
oleh Tuasikal (2002), namun ia memasukkan seluruh komponen rasio dan ditambahkan dengan
rasio pasar. Demikian juga dengan Kennedy (2003) yang menggunakan seluruh rasio keuangan
yang sesuai dengan analisis Dupont.
2.2 Penelitian Sebelumnya
Beberapa penelitian sebelumnya berkaitan dengan manfaat informasi akuntansi untuk
memprediksi laba atau return saham di BEJ dikemukakan berikut ini. Silalahi (1991)
mengadakan penelitian terhadap 38 perusahaan yang listing di BEJ dengan periode penelitian
1989—1990. Hasil penelitian mengungkapkan bahwa fluktuasi harga saham secara nyata dan
simultan dipengaruhi oleh variabel-variabel return on assets, dividend pay out ratio, volume
perdagangan saham, dan tingkat bunga deposito. Sementara itu ROA ternyata mempunyai
pengaruh yang dominan.
Machfoedz (1994) menguji manfaat rasio keuangan dalam memprediksi perubahan laba
perusahaan pada masa depan pada 89 perusahaan pemanufakturan yang terdaftar di BEJ dari
tahun 1989—1993. Machfoedz menunjukkan bahwa rasio keuangan tertentu dapat digunakan
7
untuk memprediksi laba satu tahun ke depan, tetapi tidak untuk memprediksi lebih dari satu
tahun.
Asyik (1999) menemukan bahwa rasio neraca dan laba rugi memiliki hubungan yang
lebih kuat dengan return saham dibandingkan dengan rasio arus kas. Sementara itu penelitian
yang dilakukan oleh Kennedy JSP (2003) meneliti pengaruh ROA, ROE, Earnings per Share,
Profit Margin, Asset Turnover, Rasio Leverage, dan Debto to Equity Ratio terhadap Return
saham. Sampel yang digunakan adalah LQ 45 di BEJ tahun 2001 dan 2002. Dengan
menggunakan teknik analisis regresi hasil yang diperoleh menunjukkan hanya variabel asset
turnover, ROA, ROE, leverage ratio, debt to equity ratio, dan earnings per share memberikan
hubungan yang nyata dengan return saham. Meskipun secara individu rata-rata hubungannya
rendah, secara bersama-sama berpengaruh nyata terhadap variabel dependennya.
Sementara itu Tuasikal (2001) menguji manfaat informasi akutansi dalam memprediksi
return saham. Sampel yang digunakan adalah perusahaan manufaktur dan nonmanufaktur yang
terdaftar di BEJ sejak tahun 1996—1997. Hasil penelitiannya menunjukkan bahwa untuk
perusahaan pemanufakturan informasi akuntansi dalam bentuk rasio keuangan tidak bermanfaat
dalam memprediksi return saham untuk periode satu tahun ke depan. Sebaliknya, untuk
memprediksi dua tahun ke depan hasil pengujiannya menunjukkan informasi akuntansi dalam
bentuk rasio keuangan tertentu bermanfaat dalam memprediksi return saham. Di pihak lain
informasi akuntansi dalam bentuk rasio keuangan tertentu memiliki kemampuan prediksi yang
berbeda antara perusahaan pemanufakturan dan nonpemanufakturan dalam memprediksi return
saham untuk periode dua tahun ke depan.
Natarsyah S. (2002) menganalisis pengaruh beberapa faktor fundamental dan risiko
sistematik terhadap harga saham. Penelitian ini merupakan studi terhadap 16 industri barang
konsumsi yang go public di pasar modal dalam periode 8 tahun (1990—1997) dengan
mengasumsikan bahwa harga saham merupakan fungsi dari ROA, ROE, beta, book value,
debt/equity dan required rate of return. Setelah melakukan pengujian terhadap hipotesis
diperoleh hasil bahwa faktor fundamental seperti return on assets, dividend payout ratio, debt to
equity ratio, book value equity pershare, dan indeks beta berpengaruh terhadap harga saham
perusahaan. Pengujian hipotesis kedua untuk melihat apakah benar ROA— sebagai indikator
earning power perusahaan, yaitu yang mencerminkan kinerja manajemen dalam menggunakan
seluruh aset yang dimilikinya—mempunyai pengaruh yang dominan terhadap harga saham.
8
Hipotesis ini tidak mendapat dukungan karena ternyata book value equity per share yang
berpengaruh dominan terhadap harga saham.
Parawiyati et al. (2000) pernah meneliti penggunaan informasi keuangan untuk
memprediksi keuntungan investasi bagi investor di pasar modal berdasarkan data laporan
keuangan dari 48 perusahaan manufaktur yang go public yang telah terdaftar di BEJ mulai tahun
1989—1994. Informasi keuangan yang digunakan adalah piutang, sediaan, biaya adminisrasi dan
penjualan, serta rasio laba kotor terhadap penjualan yang digunakan untuk mengestimasi laba
atau arus kas untuk satu, dua, dan empat tahun ke depan. Hasil pengujiannya menunjukkan
bahwa variabel informasi keuangan tersebut berpengaruh signifikan sebagai prediktor laba dan
arus kas untuk satu, dua, dan empat tahun ke depan.
Pankoff dan Virgill (1970) dalam Zainudin & Jogiyanto (1999) mengemukakan bahwa
manfaat laporan keuangan tidak dapat diukur hanya dari keakuratannya mencerminankan kondisi
keuangan perusahaan pada masa lalu. Akan tetapi, juga harus diukur manfaatnya dalam
memprediksi kondisi keuangan perusahaan pada masa yang akan datang sehingga laporan
keuangan bermanfaat sebagai input dalam pengambilan keputusan investasi. Penelitian
Machfoedz (1994) menemukan kekuatan prediksi rasio keuangan untuk periode satu tahun lebih
tinggi daripada dua tahun dan kekuatan prediksi rasio keuangan untuk periode dua tahun
ditemukan tidak signifikan.
Berdasarkan uraian di atas diajukan suatu hipotesis penelitian alternatif sebagai berikut.
H1: Informasi keuangan dalam bentuk rasio likuiditas, debt, aktivitas, dan profitabilitas
berpengaruh signifikan terhadap return saham untuk periode satu tahun ke depan.
III. METODA PENELITIAN
3.1 Sampel dan Data
Perusahaan yang dijadikan sampel adalah perusahaan-perusahaan yang masuk dalam
industri konsumsi, khususnya makanan dan minuman yang terdaftar di BEJ sejak tahun 1999—
2005. Perusahaan makanan dan minuman yang terdaftar sebanyak 21 perusahaan dan diambil 13
perusahaan sebagai sampel. Ketiga belas perusahaan itu adalah Asia Inti Sarana, Ades Alfindo
Putra Setia, Aqua Golden Mississipi, Davomas Abadi, Mayora Indah, Indofood Sukses Makmur,
Ultra Jaya Milk, Sinar Mas Agro Resources and Technology, Sari Husada DA, Cahaya Kalbar,
Delta Djakarta, Fast Food Indonesia, dan Tunas Baru Lampung.
9
Ketiga belas perusahaan ini dipilih secara purposive dengan melihat kontinuitas usahanya
selama tahun 1999—2005 dan telah menerbitkan laporan keuangan tahunan selama periode
tersebut. Data yang digunakan adalah data-data akuntansi—untuk menghitung rasio keuangan—
periode 1999—2003. Sementara data untuk memprediksi return saham satu tahun ke depan
menggunakan data harga selama lima tahun sejak tahun 2000 sampai dengan 2005. Sumber data
adalah dari Indonesian Capital Market Directory tahun 2002 dan 2004 serta Jsx-Yahoo.finance.
3.2 Variabel dan Pengukuran Variabel
Variabel yang digunakan dalam penelitian ini ada dua, yaitu variabel independen dan
variabel dependen. Variabel independen/penjelas yang digunakan adalah rasio likuiditas, rasio
debt, rasio aktivitas, dan rasio profitabilitas. Sebaliknya, variabel dependen/variabel yang
dijelaskan yang diteliti adalah return saham perusahaan satu tahun ke depan.
Laporan keuangan dapat digunakan untuk mencari berbagai macam rasio. Karena itu
dikatakan bahwa laporan keuangan akan lebih berguna jika informasi yang disajikan berupa
rasio–rasio. Untuk penelitian ini pemilihan rasio keuangan diproksikan dengan satu rasio
keuangan yang pernah diteliti sebelumnya. Rasio likuiditas diproksikan dengan current ratio,
yaitu rasio antara aktiva lancar dengan utang lancar. Rasio leverage diproksikan dengan debt to
equity ratio, yaitu rasio yang mengukur perbandingan antara total debt dengan total equity.
Sementara itu rasio aktivitas diproksikan dengan total asset turn over, sedangkan rasio
profitabilitas diproksikan dengan return on equity dan return on asset.
Sementara itu pengukuran variabel dependen, yaitu return saham. Penelitian ini
menggunakan return saham satu periode ke depan sehingga perhitungan return saham merupakan
hasil bagi antara selisih harga saham periode tahun depan dengan harga saham periode saat ini
dibagi harga saham periode saat ini dengan rumus:
return saham = Rt+1 – Rt
Rt
Return saham satu tahun ke depan digunakan agar sesuai dengan periode informasi yang
dimiliki investor mengenai terbitnya laporan keuangan. Investor umumnya memiliki informasi
tentang laporan keuangan per 31 Desember, yaitu pada saat diterbitkannya laporan keuangan
tersebut pada 31 Maret tahun berikutnya. Meskipun belum semua emiten menerbitkan laporan
keuangan tepat pada saat itu, hampir sebagian besar emiten telah memiliki kesadaran yang
10
semakin meningkat (Direktur BEJ, Kompas). Penelitian ini ingin menguji bagaimana pengaruh
informasi laporan keuangan terhadap return saham satu tahun setelah investor memiliki informasi
tersebut.
3.3 Model Estimasi
Pada penelitian ini diajukan suatu model estimasi untuk menguji hipotesis.
Yt+1 = b0 + b1 Likuiditas + b2 Debt + b3 Aktivitas + b4 Profitabilitas+ei
Keterangan:
• Likuiditas: current ratio
• Debt: debt to equity ratio
• Aktivitas: total asset turn over
• Profitabilitas: return on asset.
3.4 Pengujian Hipotesis
Untuk mencapai tujuan penelitian, penelitian ini menggunakan teknik analisis regresi
berganda. Pengujian terhadap hipotesis dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu sebagai
berikut.
a. Uji signifikansi antara variabel bebas terhadap variabel terikat, baik secara bersama-sama
(serentak) maupun secara parsial dilakukan dengan menggunakan uji statistik F dan uji
statistik t.
• Uji statistik F
Uji statistik F digunakan untuk menguji keberartian pengaruh dari seluruh variabel bebas
secara bersama-sama terhadap variabel terikat. Hipotesis dirumuskan sebagai berikut:
Ho: b1 b2 b3 b4 = 0
H1: b1 b2 b3 b4 ≠ 0
Artinya tidak terdapat pengaruh (alternatifnya terdapat pengaruh) yang signifikan secara
bersama-sama dari seluruh variabel bebas terhadap variabel terikat.
Nilai F hitung dapat dicari dengan menggunakan rumus (Gujarati, 1995:121):
F hitung = R2/ (k – 1)
(1-R2)/(n-k)
11
Untuk menentukan nilai F-tabel, tingkat signifikansi yang digunakan sebesar 5% dengan
derajat kebebasan (degree of freedom) df = (n-k) dan (k-1) di mana n adalah jumlah
observasi, k adalah jumlah variabel termasuk intersep dengan kriteria uji yang digunakan
adalah:
Jika F hit > F tabel (a;k-1;n-k), maka H0 ditolak
Jika F hit < F tabel (a; k-a; n-k), maka H0 diterima
• Uji t- statistik
Uji signifikansi koefisien (bi) dilakukan dengan statistik t (student t). Uji t digunakan
untuk menguji koefisien regresi secara parsial dari variabel bebasnya. Hipotesis yang
digunakan adalah
H0 : bi = 0;
H1 : bi ≠ 0
Artinya tidak terdapat (alternatifnya terdapat) pengaruh yang signifikan dari variabel
independen terhadap variabel dependen.
Nilai t statistik dapat dicari dengan rumus (Gujarati, 1995; 114)
t-hit = Koefisien regresi bi
Standar deviasi b i
Untuk menentukan nilai t-statistik tabel ditentukan tingkat signifikansi 5% dengan derajat
kebebasan df = (n-k-1) di mana n adalah jumlah observasi dan k adalah jumlah variabel
termasuk intersep dengan kriteria uji adalah:
􀂾 Jika t hit > t tabel (α, n-k-1), maka Ho ditolak
􀂾 Jika t hit < t tabel (α, n-k-1), maka Ho diterima
Untuk melihat kontribusi kemampuan menjelaskan variabel bebas secara bersama-sama
terhadap variansi variabel terikat dapat dilihat dari koefiesien determinasi (R2) berganda
di mana nilai koefisiennya antara 0≤ 1. Hal ini berarti bahwa nilai R2 yang smakin besar
mendekati 1 merupakan indikator yang menunjukkan semakin kuatnya kemampuan
menjelaskan perubahan variabel independen terhadap variabel dependen .
IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
Informasi laporan keuangan akan lebih bermanfaat jika disajikan dalam bentuk rasio.
Manfaat rasio keuangan ini akan semakin dirasakan oleh investor jika dapat digunakan sebagai
12
pengambilan keputusan investasi. Manfaat rasio keuangan dalam memprediksi return saham
dapat diukur dari tingkat signifikansi hubungan antara rasio keuangan pada tingkat individual
terhadap return saham. Apabila hubungan antara rasio keuangan dengan return saham satu tahun
ke depan signifikan, dapat dikatakan bahwa rasio keuangan tersebut bermanfaat dalam
memprediksi return saham satu tahun ke depan. Sebaliknya, jika hubungan tersebut tidak
signifikan, maka berarti rasio keuangan tidak bermanfaat dalam memprediksi return saham satu
tahun ke depan.
Hasil pengolahan data dengan menggunakan alat analisis SPSS for windows 12
menunjukkan hal-hal sebagai berikut.
4.1 Pengujian Asumsi dan Model Analisis
Pengujian menunjukkan tidak terjadi hubungan linier atau multikolinieritas antara
variabel bebas. Nilai VIF hampir mendekati nilai di sekitar angka satu tabel 1. Multikol terjadi
apabila nilai VIF melebihi 10 (Hair et al, 1998). Dengan demikian, model tersebut layak untuk
digunakan.
Tabel 1
Model Collenearity Statistic
Tolerance VIF
Current
ATO
ROA
DTE
.993
.980
.939
.968
1,018
1,021
1,064
1,033
Dependent variables: ret
Sumber: data diolah
Varian homogenitas terjadi karena data tidak berdistribusi normal. Jika dilihat dari
sebaran data, penelitian ini menunjukkan terjadi heteroskedastisitas. Meskipun demikian, model
ini masih dapat dianalisis lebih lanjut.Uji otokorelasi menggunakan uji Durbin Watson berada
pada kisaran di bawah angka 2 menunjukkan tidak terjadi otokorelasi.
4.2 Pengujian Hipotesis
Hasil pengujian hipotesis tampak pada tabel 2.
Tabel 2
Hasil Estimasi Regresi Berganda
Model Koefisien regresi t-statistik Sig-t
(Constant) ,058 ,320 ,750
13
current
roa
ato
dte
,011
,021
-,033
,000
6,804
2,043
-,574
,008
,000
,045
,568
,994
R2 .446
Adj R2 ,409
F statistik 12,086
Sig. F = ,000
DW statistic 1,903
Sumber: data diolah
Tabel 2 menunjukkan hal-hal sebagai berikut.
• Uji t variabel current ratio dan return on asset berpengaruh signifikan pada tingkat 5%
terhadap return. Rasio asset turn over dan debt to equity tidak berpengaruh signifikan terhadap
return saham satu tahun ke depan.
• Nilai F-hitung sebesar 12,086 (p<0.000) jauh lebih besar daripada nilai F-tabel. Hal ini dapat
menyatakan bahwa variabel independen (current ratio, debt to equity ratio asset turn over,
return on asset) secara bersama-sama berpengaruh signifikan terhadap return saham satu tahun
ke depan.
• Hasil estimasi regresi pada tabel di atas menunjukkan bahwa koefisien determinasi (R2) sebesar
0.446 menyatakan bahwa terjadi hubungan antara variabel independen dengan variabel
dependen. Hal ini berarti bahwa variabel independen yang ada pada regresi ini mampu
menjelaskan sebesar 44,6% pola pergerakan harga saham pada kelompok industri ini,
sedangkan 55.4% kemungkinan dijelaskan oleh faktor lain yang belum masuk ke dalam model
ini.
Berdasarkan hasil yang tampak pada tabel 2 dapat dibahas hal-hal sebagai berikut.
• Variabel current ratio memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap return saham
satu periode ke depan. Hal ini mengindikasikan bahwa pemodal akan memperoleh return yang
lebih tinggi jika kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban jangka pendeknya semakin
tinggi. Dugaan mengenai ini adalah karena setelah krisis ekonomi investor mulai
memperhatikan manajemen kas, piutang, dan persediaan perusahaan sebelum mengambil
keputusan berinvestasi di pasar modal.
• Variabel return on asset berpengaruh positif dan signifikan terhadap return saham satu periode
ke depan. Hasil ini konsisten dengan teori dan pendapat Mogdiliani dan Miller (MM) yang
menyatakan bahwa nilai perusahaan ditentukan oleh earnings power dari aset perusahaan. Hasil
14
yang positif menunjukkan bahwa semakin tinggi earnings power semakin efisien perputaran
aset dan atau semakin tinggi profit margin yang diperoleh oleh perusahaan. Hal ini berdampak
pada peningkatan nilai perusahaan yang dalam hal ini return saham satu tahun ke depan.
Simpulan ini juga mendukung hasil penelitian terdahulu, antara lain Silalahi (2001), Natarsyah
(2002), dan Kennedy (2003).
• Variabel debt to equity rasio, menunjukkan hasil yang positif, tetapi tidak signifikan. Hal ini
mengindikasikan bahwa rasio utang tidak menyebabkan perubahan return saham satu tahun ke
depan. Hal ini tidak konsisten dengan penelitian Natarsyah yang menyatakan bahwa DTE
berpengaruh positif dan signifikan terhadap harga saham. Perbedaan ini kemungkinan
disebabkan oleh perbedaan sampel dan variabel dependen yang digunakan. Kemungkinan hasil
akan berbeda jika digunakan untuk memprediksi return dua atau tiga tahun ke depan.
Meskipun hasilnya tidak signifikan, bukan berarti bahwa investor dapat mengabaikan rasio debt
suatu perusahaan. Sering kali kondisi financial distress yang dihadapi perusahaan disebabkan
oleh kegagalan dalam membayar utang. Proporsi utang yang semakin tinggi menyebabkan fixed
payment yang tinggi. dan akan menimbulkan risiko kebangkrutan (Natarsyah, 2002).
• Variabel total asset turn over menunjukkan hasil yang negatif dan tidak signifikan. Penelitian
ini hampir mirip dengan penelitian yang dilakukan Tuasikal pada perusahaan pemanufakturan
dan non-pemanufakturan. Ia menemukan bahwa rasio aktivitas tidak bermanfaat untuk
memprediksi return satu tahun ke depan. Namun, berbeda hasilnya ketika digunakan untuk
memprediksi return dua tahun ke depan. Berbeda dengan penelitian yang dilakukan oleh
Kennedy (2003) yang menunjukkan variabel asset turn over berpengaruh signifikan terhadap
return saham. Kemungkinan perbedaan ini karena perbedaan sampel dan ukuran perusahaan.
Kennedy menggunakan rasio perusahaan LQ 45 di BEJ. Menurut White, Sondhi & Fried
(2002) rasio antarperusahaan bisa berbeda karena perbedaan waktu perolehan aset. Misalnya
aset yang baru lebih efisien karena pengaruh teknologi dan jika keadaan inflasi, aset bisa
menjadi lebih mahal.
Meskipun penelitian ini mengindikasikan bahwa rasio aktivitas belum mendapat perhatian
dari investor untuk memprediksi return, diharapkan investor dapat mengamati aktivitas
perusahaan berdasarkan rasio aktivitas ini.
V. SIMPULAN, KETERBATASAN DAN IMPLIKASI
15
5.1 Simpulan
Berdasarkan hasil pembahasan di atas, penelitian ini menemukan hal-hal sebagai berikut.
• Variabel current ratio memiliki pengaruh yang positif dan signifikan terhadap return
saham satu periode ke depan. Hal ini mengindikasikan bahwa pemodal akan memperoleh
return yang lebih tinggi jika kemampuan perusahaan memenuhi kewajiban jangka
pendeknya semakin tinggi.
• Variabel return on asset berpengaruh positif dan signifikan terhadap return saham satu
periode ke depan. Hasil ini konsisten dengan teori dan pendapat Mogdiliani dan Miller
(MM) yang menyatakan bahwa nilai perusahaan ditentukan oleh earnings power dari aset
perusahaan. Hasil yang positif menunjukkan bahwa semakin tinggi earnings power
semakin efisien perputaran aset dan atau semakin tinggi profit margin yang diperoleh oleh
perusahaan. Hal ini berdampak pada peningkatan nilai perusahaan yang tentunya dapat
mempengaruhi return saham satu tahun ke depan. Simpulan ini juga mendukung hasil
penelitian terdahulu, antara lain Silalahi (2001), Natarsyah (2002), dan Kennedy (2003).
• Variabel debt to equity rasio menunjukkan hasil yang positif, tetapi tidak signifikan. Hal
ini mengindikasikan bahwa rasio utang tidak menyebabkan perubahan return saham satu
tahun ke depan. Hal ini tidak konsisten dengan penelitian Natarsyah yang menyatakan
bahwa DTE berpengaruh positif dan signifikan terhadap harga saham. Perbedaan ini
kemungkinan disebabkan oleh perbedaan sampel dan variabel dependen yang digunakan.
Kemungkinan hasil akan berbeda jika digunakan untuk memprediksi return dua atau tiga
tahun ke depan.
• Variabel total asset turn over menunjukkan hasil yang negatif dan tidak signifikan.
Penelitian ini hampir mirip dengan penelitian yang dilakukan Tuasikal pada perusahaan
pemanufakturan dan nonpemanufakturan. Ia menemukan bahwa rasio aktivitas tidak
bermanfaat untuk memprediksi return satu tahun ke depan. Namun, hasilnya akan
berbeda ketika digunakan untuk memprediksi return dua tahun ke depan. Berbeda dengan
penelitian yang dilakukan oleh Kennedy (2003) yang menunjukkan variabel asset turn
over berpengaruh signifikan terhadap return saham.
Meskipun penelitian ini mengindikasikan bahwa rasio aktivitas belum mendapat perhatian
dari investor untuk memprediksi return, diharapkan investor dapat mengamati aktivitas
perusahaan berdasarkan rasio aktivitas ini.
16
5.2 Keterbatasan Penelitian
Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan.
• Pertama perusahaan yang dipilih dalam penelitian ini tidak random dan jumlahnya sangat
sedikit.
• Penelitian ini tidak mempertimbangkan adanya size effect. Ukuran perusahaan
mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk memperoleh laba yang pada akhirnya dapat
mempengaruhi tingkat return yang diperoleh oleh investor.
• Jumlah rasio keuangan yang dimasukkan dalam model masih sangat sedikit sehingga hal
ini mungkin akan mempengaruhi hasil analisis penelitian ini.
5.3 Implikasi bagi Penelitian Berikutnya
Penelitian berikutnya hendaknya dapat memperluas penelitian mengenai hal yang sama
dengan mempertimbangkan faktor ekonomi, seperti tingkat inflasi, tingkat bunga, atau perubahan
kurs sebagai variabel pemoderasi hubungan antara rasio keuangan dan return saham.
DAFTAR PUSTAKA
Asyik, Nur Fadjrih. 1999. “Tambahan Kandungan Informasi Rasio Arus Kas”. Jurnal Riset
Akuntansi Indonesia, Vol.2 No.2, Juli: 230—250.
Foster G.1986. Financial Statement. Second Edition. Prentice Hall, Singapore Inc.
Gujarati D. 2003. Basic Econometric. Forth Edition. Mc.Graw-Hill, International Edition.
Gupta M.C. dan R.J. Heufner.1972. A Cluster Analysis Study of Financial Ratios and Industry
Characteristics, Journal of Accounting Research. Dalam Mas’ud Machfoedz, 1994,
Financial Ratio Characteristic Analysis and The Prediction of Earnings Changes in
Indonesia. Kelola No. 7: 114—133.
Horrigan, O.J. 1965. “Some Empirical Bases of Financial Ratio Analysis”. The Accounting
Review. July: 555—568.
Http://www.kompas.co.id. Di-download 18 April 2005.
Kennedy J.S.P. 2003. “Analisis Pengaruh dari Return on Asset, Return on Equity, Earnings Per
Share, Profit Margin, Asset Turnover , Rasio Leverage dan Debt to Equity Ratio terhadap
17
Return Saham (Studi terhadap Saham-saham yang Termasuk dalam LQ-45 di BEJ Tahun
2001)”. Tesis tidak dipublikasikan, Program Pascasarjana Universitas Indonesia, Jakarta.
Machfoedz, Mas’ud. 1994. “Financial Ratio Characteristic Analysis and The Prediction of
Earnings Changes in Indonesia”, Kelola No. 7: 114—133.
Natarsyah S. 2002. “Analisis Pengaruh beberapa Faktor Fundamental dan Risiko Sistematik
terhadap Harga Saham”. Bunga Rampai Kajian Teori Keuangan. Jogjakarta: BPFE.
Nur Indriantoro dan Bambang Supomo. 1999. Metodologi Penelitian Bisnis untuk Akuntansi dan
Manajemen Edisi pertama. Jogjakarta: BPFE.
O’Connor, Melvin. C. 1973. “On The Usefulness of Financial Ratios to Investors in Common
Stock”. The Accounting Review. April: 339—352.
Pankoff dan Vergill. 1970. “On The Usefullness of Financial Statement Information: A
Suggested Research Approach”. Accounting Review. April, 269—279.
Parawiyati, Ambar W.H., Edi S. 2000. “Penggunaan Informasi Keuangan untuk Memprediksi
Keuntungan Investasi bagi Investor di Pasar Modal”. Jurnal Riset Akuntansi Indonesia.
Vol.3, No. 2, Juli: 214—228.
Silalahi, D. 1991. “Beberapa Faktor yang Mempengaruhi Perubahan Harga Saham (Studi pada
Pasar Modal Indonesia)”. Tesis tidak dipublikasikan. Program Pascasarjana Universitas
Airlangga, Surabaya.
Standar Akuntansi Keuangan. 1999. IAI. Jakarta: Salemba Empat.
Surat Keputusan Ketua Bapepam Nomor KEP-51/PM/1996 tanggal 17 Januari 1996.
Tuasikal A. 2001. “Penggunaan Informasi Akuntansi untuk Memprediksi Return Saham: Studi
terhadap Perusahaan Pemanufakturan dan Nonpemanufakturan”. Simposium Nasional
Akuntansi IV. Bandung Agustus; 762—786.
White G.I., Ashwinpaul C. Sondhi dan Dov Fried. 2003. The Analysis and Use of Financial
Statements. USA: John Wiley. pg. 119—135.
Zainudin dan Jogiyanto H. 1999. “Manfaat Rasio Keuangan dalam Memprediksi Pertumbuhan
Laba: Suatu Studi Empiris pada Perusahaan Perbankan yang Terdaftar di Bursa Efek
Jakarta”. Jurnal Riset Akuntansi Indonesia. Vol. 02, No. 01, Januari: 66—84.
18
LAMPIRAN
DAFTAR NAMA EMITEN DAN DATA RASIO KEUANGAN
NO TAHUN NAMA RETURN CURRENT DTE ATO ROA
1 1999 AISA -0.25 0.14 -22.352863 0.41 -6.9934847
2 2000 AISA -0.338983051 0.08 -2.1897774 0.55 -77.679051
3 2001 AISA -0.338983051 0.05 -1.756348 0.51 -36.055563
4 2002 AISA -0.378787879 1.46 -15.890045 0.39 21.7009805
5 2003 AISA 0.076923077 1.22 3.61428498 0.49 -2.4958187
6 1999 INDF -0.230773855 0.89 3.41999988 21.7 13.1175125
7 2000 INDF 0 1.33 3.1 1.01 5.14688207
8 2001 INDF -0.25580459 0.87 2.64 1.12 5.75024374
9 2002 INDF 0.03073413 1.65 3.16 1.08 5.26264405
10 2003 INDF 0.559139785 1.94 2.74 1.17 3.94203903
11 1999 MYOR -0.351727718 6.81 1.1052522 0.42 3.47683731
12 2000 MYOR -0.076081621 4.89 1.2 0.52 -1.7814257
13 2001 MYOR -0.11952487 4.57 1.11 0.63 2.34990453
14 2002 MYOR 1.426644139 5.99 0.79 0.75 8.96819589
15 2003 MYOR 0.350324922 9.82 0.58 0.86 6.54018085
16 1999 SHDA 0.238102881 4.65 0.18 1.1 22.3187132
17 2000 SHDA 0.971156339 5.58 0.19 1.12 24.2068499
18 2001 SHDA 0.002104502 5.15 0.17 1.17 28.2180754
19 2002 SHDA 1.051019044 8.02 0.12 1.09 18.9520267
20 2003 SHDA 1.051019044 6.66 0.15 0.98 19.6764604
21 1999 SMART -0.651543662 0.91 4.86 1.07 5.04259919
22 2000 SMAR -0.177777778 0.38 -317.0158 0.62 -32.995686
23 2001 SMAR 0.216216216 0.31 -7.4974048 0.59 -15.414198
24 2002 SMAR 1.577777778 0.61 -15.890045 0.86 7.88286333
25 2003 SMAR 0.086206897 0.56 3.61428498 0.92 1.91959101
26 1999 ULTJ -0.516868421 1.92 0.54 0.37 0.00173255
27 2000 ULTJ 2.57150194 1.54 0.48 0.46 4.22533418
28 2001 ULTJ -0.333328007 1.71 0.9150463 0.49 0.00313167
29 2002 ULTJ -0.217922196 1.1 0.94 0.4 1.85703776
30 2003 ULTJ 0.271186441 1.03 1 0.44 0.66601181
31 1999 ADES 0.437507804 0.17 -27.913282 0.31 0.10500888
32 2000 ADES 0.022219263 0.24 1.42870089 0.5 45.408876
33 2001 ADES 0 0.46 1.61 0.59 -4.9383192
34 2002 ADES 0.68631101 0.55 1.38 0.72 3.57244692
35 2003 ADES 1.490516878 0.37 1.13 0.88 1.83240212
36 1999 AQUA -0.222798273 1.16 1.53 1.89 8.22891927
37 2000 AQUA 1.533333661 0.71 1.76 1.61 11.2794633
38 2001 AQUA 0.02862155 0.68 2.11 1.55 9.34857486
39 2002 AQUA -0.998961394 1.31 1.43 1.9 0.01231587
40 2003 AQUA 0.077276336 5.03 0.93 2.06 11.8614108
41 1999 DAVO -0.407407407 0.66 5.97 0.87 -0.2677223
42 2000 DAVO -0.646788991 476.12 -10.049805 0.77 0.80405533
43 2001 DAVO -0.161425577 112.92 0.64 0.66 0.80405533
44 2002 DAVO 3.9 334.24 0.59 0.76 2.79326646
19
45 2003 DAVO 11.24489796 497.87 0.51 0.96 10.2917771
46 1999 CEKA -0.407407407 4.83 0.37 0.78 7.42838742
47 2000 CEKA -0.66667076 1.79 0.29 0.59 -2.813905
48 2001 CEKA 0.214271929 1.45 0.4 0.49 -1.578E-06
49 2002 CEKA 0.155536543 1.92 0.32 0.58 3.24555155
50 2003 CEKA 1.165534231 2.47 0.29 0.61 1.07536351
51 1999 DELTA 0.027027027 2.46 0.63 0.69 18.6568507
52 2000 DELTA 0.165517056 2.14 0.78 0.67 8.89880059
53 2001 DELTA 0.049079403 2.53 0.35 0.88 12.8552156
54 2002 DELTA 0.225367094 3.92 0.25 0.75 12.1910039
55 2003 DELTA 0.763830962 5.07 0.22 0.76 9.57915882
56 1999 FASTFOOD 0 1.31 1.18 2.59 9.0791113
57 2000 FASTFOOD -0.088235657 1.36 1.25 2.26 13.9890991
58 2001 FASTFOOD -0.290323889 1.11 1.02 2.82 12.316597
59 2002 FASTFOOD 0.013933244 1.33 0.79 2.93 15.4062714
60 2003 FASTFOOD 0.070663812 1.27 0.69 2.83 12.9307733
61 1999 TBL -0.221621622 1.62 2.51 0.95 9.76267256
62 2000 TBL -0.289483261 2.7 1.29 0.71 0.18694607
63 2001 TBL 0.017229189 0.85 1.33 0.66 -0.7721241
64 2002 TBL -0.384475124 1.02 1.13 0.61 4.07240395
65 2003 TBL 0.662535518 1 1.28 0.62 2.19661574
Hasil analisis regresi
Variables Entered/Removedb
dte,
current,
ato, roa
a . Enter
Model
1
Variables
Entered
Variables
Removed Method
a. All requested variables entered.
b. Dependent Variable: ret
Model Summary
,668a ,446 ,409 1,21298
Model
1
R R Square
Adjusted
R Square
Std. Error of
the Estimate
a. Predictors: (Constant), dte, current, ato, roa
20
ANOVAb
71,131 4 17,783 12,086 ,000a
88,280 60 1,471
159,411 64
Regression
Residual
Total
Model
1
Sum of
Squares df Mean Square F Sig.
a. Predictors: (Constant), dte, current, ato, roa
b. Dependent Variable: ret
Coefficients(a)
Unstandardized
Coefficients
Standardized
Coefficients
Model B
Std.
Error Beta t Sig.
(Consta
nt) ,058 ,180 ,320 ,750
current ,011 ,002 ,659 6,804 ,000
roa ,021 ,010 ,203 2,043 ,045
ato -,033 ,058 -,056 -,574 ,568
1
dte ,000 ,004 ,001 ,008 ,994
a Dependent Variable: ret



sumber :

http://ejournal.unud.ac.id/abstrak/i%20g%20k%20a%20ulupui%281%29.pdf

1 komentar:

  1. As I see you are mentioning statistical research: I have put one of the most comprehensive link lists for hundreds of thousands of statistical sources and indicators on my blog: Statistics Reference List. And what I find most fascinating is how data can be visualised nowadays with the graphical computing power of modern PCs, as in many of the dozens of examples in these Data Visualisation References. If you miss anything that I might be able to find for you or if you yourself want to share a resource, please leave a comment.

    BalasHapus